Home » » Pengertian algoritma

Pengertian algoritma

Written By Anisa indra on Tuesday, May 28, 2013 | 9:59 PM


Algoritma adalah urutan langkah-langkah logis pada penyelesaian masalah yang disusun secara sistematis. Masalah dapat berupa apa saja, dengan catatan untuk setiap masalah ada syarat kondisi awal yang harus dipenuhi sebelum menjalankan algoritma. Konsep algoritma sering kali disetarakan dengan sebuah resep. Sebuah resep biasanya memiliki daftar bahan atau bumbu yang akan digunakan, urutan pengerjaan, dan bagaimana hasil dari urutan pengerjaan tersebut. Apabila bahan yang digunakan tidak tertera (tidak tersedia), maka resep tersebut tidak akan dapat dikerjakan. Demikian juga jika urutan pengerjaannya tidak beraturan, maka hasil yang diharapkan tidak akan dapat diperoleh.

Algoritma yang berbeda, dapat diterapkan pada suatu masalah dengan syarat yang sama. Tingkat kerumitan dari suatu algoritma merupakan ukuran seberapa banyak komputasi yang dibutuhkan algoritma tersebut untuk menyelesaikan masalah. Umumnya, algoritma yang dapat menyelesaikan suatu permasalahan dalam waktu yang singkat memiliki tingkat kerumitan yang rendah, sementara algoritma yang membutuhkan waktu lama untuk menyelesaikan suatu masalah membutuhkan tingkat kerumitan yang tinggi.

Perhatikan algoritma sederhana berikut.

Contoh 5.10. Algoritma menghitung luas segitiga.
  1. Start
  2. Baca data alas dan tinggi.
  3. Luas adalah alas kali tinggi kali 0.5
  4. Tampilkan Luas
  5. Stop
Algoritma di atas adalah algoritma yang sangat sederhana, hanya ada lima langkah. Pada algoritma ini tidak dijumpai perulangan ataupun pemilihan. Semua langkah dilakukan hanya satu kali.

Sekilas algoritma di atas benar, namun apabila dicermati maka algoritma ini mengandung kesalahan yang mendasar, yaitu: tidak ada pembatasan pada nilai data untuk alas dan tinggi. Bagaimana jika nilai data alas atau tinggi adalah bilangan 0 atau bilangan negatif ? Tentunya hasil yang keluar menjadi tidak sesuai dengan yang diharapkan. Dalam kasus seperti ini kita perlu menambahkan langkah untuk memastikan nilai alas dan tinggi memenuhi syarat, misalnya dengan melakukan pengecekan pada input yang masuk. Apabila input nilai alas dan tinggi kurang dari 0, maka program tidak akan dijalankan. Sehingga algoritma di atas dapat dirubah menjadi seperti contoh berikut.

Contoh 5.11. Hasil perbaikan algoritma perhitungan luas segitiga.
  1. Start
  2. Baca data alas dan tinggi.
  3. Periksa data alas dan tinggi, jika nilai data alas dan tinggi lebih besar dari nol maka lanjutkan ke langkah ke 4 jika tidak maka stop
  4. Luas adalah alas kali tinggi kali 0.5
  5. Tampilkan Luas
  6. Stop
Dari penjelasan di atas dapat diambil kesimpulan pokok tentang algoritma. Pertama, algoritma harus benar. Kedua, algoritma harus berhenti dan setelah berhenti, algoritma memberikan hasil yang benar.

Copyright © 2013. Artikel teknologi

Halaman Terkait:
| Struktur algoritma pemrograman | Cara penulisan algoritma | Struktur algoritma berurutan | Struktur algoritma percabangan | Struktur algoritma pengulangan |

1 komentar :

  1. algoritma menggunakan bahasa natural, sangat membantu bagi yang baru mempelajari algoritma :D

    baca-baca juga di tempat saya :
    http://www.kakaratak.com/

    ReplyDelete

Terima kasih, atas saran atau usulan anda.

 
Copyright © 2011-2014. Artikel teknologi - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger